Kisah Nyata : Kehancuran Itu Dimulai Sejak Aku Mengizinkan Istri Untuk Bekerja


Kisah Nyata, Kehancuran Itu Dimulai Sejak Aku Mengizinkan Istri Untuk Bekerja

Ini kisah nyata yang saya alami, jadi dijamin tidak repost. Saya asli Sumatera, dapat istri orang Jakarta, mengalami perceraian sekitar 1 tahun lalu. Anak 4 ikut saya semua, 3 perempuan dan 1 laki-laki. Otomatis jadi repot, ngurus rumah dan cari nafkah juga. Mana semua masih kecil-kecil, yang besar kelas 2 SD, yang kecil 3 tahun..

Sudah 1 tahun sampai sekarang masih sulit terima, kadang ada rasa kangen karena memang tidak niat mau cerai, gak terbayang dan terpikirkan soal cerai..

Kesalahan saya cuma 1, yaitu mengizinkan istri kerja. Karena selama nikah memang saya suruh istri tugasnya jadi ibu rumah tangga saja, urus anak. Tahun ke-8 akhirnya karena diminta terus, terpaksa saya izinkan istri untuk kerja, karena menurut saya barangkali dia hanya bosan di rumah dan iri dengan teman-teman kuliah dia dulu yang sudah kerja semua di perusahaan-perusahaan..

Setelah 1 tahun kerja timbul masalah, kata orang "Tumbuh Cinta Karena Terbiasa". Di tempat kerja mungkin istri saya biasa ketemu dan makan bareng habis kerja sama rekannya, dan timbullah perselingkuhan..

Gelagat pun mulai berubah, yang tadi keibuan berubah jadi pemarah, dan selalu melihat apa saja yang saya lakukan salah, apa yang saya beri kurang, dsb..

Akhirnya terbuka juga semuanya, suatu hari saya dapat telpon dari petugas, dan saya disuruh datang menjemput istri, di situ terbuka semuanya, ternyata istri tertangkap razia gabungan di kamar hotel kelas melati sama pasangan selingkuhannya, dan istri pasangan selingkuhannya juga dipanggil..

Hancur sudah, terasa gelap, saya ingat betul betapa hancur dan sakitnya hati saya. Di sebelah sana saya lihat juga istrinya pasangan selingkuh menangis tiada henti. Dan walaupun istri sempat cium kaki dan sujud di kaki saya waktu itu untuk mohon maaf, tetap sulit untuk menerima..

Butuh 4 orang petugas polisi untuk mendekap dan menenangkan saya agar tidak melakukan kekerasan, karena jujur saat itu pikiran sudah gelap. Tidak terbayang istriku bisa selingkuh, yah memang saya kalah tampan dan kalah tinggi, apalagi bertubuh atletis berotot seperti pasangan selingkuhnya. Secara fisik saya kalah jauh karena saya tidak tampan, tidak tinggi, dan juga tidak atletis berotot.Tapi paling tidak saya bertanggung jawab soal keluarga dan saya juga pekerja keras, dan saya juga hapal Al-Qur'an sejak lulus kuliah..

Dan sekalian saya berpesan untuk semua lelaki-lelaki tampan dan wanita-wanita cantik di luar sana, ingatlah Allah sudah memberikan kelebihan fisik di atas rata-rata kepada kalian namun janganlah kalian gunakan kelebihan fisik tersebut untuk merusak dan menghancurkan rumah tangga seseorang, ingatlah yang kalian sakiti pada saat berselingkuh bukan hanya 1 orang saja, tetapi 1 keluarga; anak, istri dan suami orang lain jadi korban semua. Dan bila ada istri atau suami seseorang yang tertarik kepadamu, menjauhlah dan ingatkan mereka soal anak dan suami/istri yang menunggunya di rumah, mudah-mudahan mereka sadar dan Allah ganti kebaikan yang kamu lakukan dengan pahala dan derajat yang tinggi..

Butuh waktu untuk sembuh, walau sudah 1 tahun masih ada rasa sesak kalau teringat, walau tidak seperti dulu. Seorang sahabat mengatakan "Itu tandanya Allah baik sama kamu, kasih liat watak istrimu yang sebenarnya, penghianat pergi tidak usah kau tangisi.."

Bicara memang mudah kawan, tapi bila tidak mengalami dan merasakan sendiri tentu pasti tahu butuh waktu untuk menata kepingan hati yang hancur berantakan, walaupun berhasil tertata tidak akan seperti dulu kawan, ada bekas luka di sana yang kau bisa rasakan, ada duka di wajah ku yang kau tidak bisa hapus walau dengan lelucon dan tingkah mu yang kadang teramat konyol, dan ada getir di suaraku yang kau bisa dengar, dan tidak kah kau melihat kawan? jalanku pun tidak lagi tegap seperti dulu..

Rumah yang dibangun dengan susah payah serasa tidak berarti lagi, terasa sepi, andai tidak ingat anak-anak tentu sudah lama rumah ini saya tinggalkan, terlalu banyak kenangan di rumah ini. Ranjang pun terasa dingin, tidak ada lagi yang bisa kupeluk, tidak ada lagi yang bisa ku ajak berbagi cerita di kamar, berbagi beban dunia, dan tidak ada lagi kecupan menyambut pagi..

Ah, andai bisa kuputar waktu, tentu tidak akan aku izinkan kerja istriku dulu. Andai cintaku dulu cuma melakukan kesalahan soal uang, tentu akan aku maafkan dan bayar berapa pun kesalahan uang yang dia lakukan. Entah apa yang Allah takdirkan untukku, andai saja aku bisa mengintip kitab yang sudah tertulis Lauh Mahfuz, aku berdoa semoga di sana tertulis juga akhir yang baik, dan tertulis nama pengganti pasangan yang sudah Kau usir dari sisi ku..

Ah, istriku.. Andai kau lebih bersyukur dengan apa yang ada, tentu tidak akan ada ide untuk bekerja di pikiranmu. Andai saja izin itu tidak ku berikan selamanya, tentu saat ini kau masih dalam pelukanku. Ah, andai saja ketampanan semu itu tidak menggodamu, dan senyum manismu tidak membuat dia terpikat, tentu semua ini tidak akan terjadi. Entahlah siapa yang jadi iblisnya di sini, kamu atau dia..

Walaupun aku tahu kamu sangat menyesalinya, tentu saja berat untukku menerima mu kembali, bukankah Allah sudah berfirman : "Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)." [QS. An-Nur: 26]

Entahlah, apa ini cobaan untukku, dan ujian buat istriku dulu, yang ternyata dia tidak lulus..

Ah, istri ku.. Andai saja kau bersabar, kalau sekedar ketampanan yang kau cari tentu aku juga bisa lebih tampan nanti ketika di surga dan kau akan tetap jadi bidadariku di sana, ingatkah kau firman Allah : "Sesungguhnya janji Allah adalah benar, maka janganlah sekali-kali kehidupan dunia memperdayakan kamu, dan jangan (pula) penipu (syaitan) memperdayakan kamu dalam (mentaati) Allah." [QS. Luqman: 33]

Yang pasti sudah ku sadari, ternyata kebahagiaan di dunia ini semu..
  • Kadang ada kebahagiaan di sisi materi, namun keharmonisan dan kebahagian rumah tangga dihilangkan..
  • Kadang rumah tangga harmonis, namun di sisi materi mereka kesusahan..
  • Materi cukup, rumah tangga dan keluarga harmonis, ujian penyakit kau timpakan Ya Allah..
Sungguh benar firman-Mu ya Allah : "Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.." [QS. Al-Hadid: 20]

Ah, istri ku.. Andai saja kau tidak bertemu lagi dengan teman-teman SMA-mu dulu, tentu kau tidak akan bergabung di group BBM mereka, yang selalu membanggakan enaknya bekerja di perusahaan ini itu, dan tidak menuruti perkataan temanmu untuk bekerja juga..

Andai saja ku teruskan latihan hapalan Al-Quran mu yang sudah 56 surah tentu kau tidak lupa dengan firman Allah : "Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah." [QS. Al-An'am: 116]

Sungguh mencari nafkah tiada henti telah melalaikanku mendidik dan membimbingmu cinta..

ttd
Someone in West Java..
Wassalam..

Baca Juga : Kisah Hikmah, 150 Juta Dan Istri Shalehah

——○●※●○——

Sumber : http://www.kaskus.co.id/thread/559c401fdac13e31668b456c (dengan editing)

Esha Ardhie
Rabu, 29 Juli 2015


Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Barangsiapa yang menunjuki kepada kebaikan, maka dia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengerjakannya." [HR. Muslim no. 1893]


Blognya Esha Ardhie Updated at: 9:05:00 PM

6 komentar:

  1. sedih dan sakit membayangkannya bung Esha...
    Moga Allah melindungi kita semua... Aamiin..

    Moga cepet beristri yah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedih sangat :-(
      Aamiin bang Robi..

      Moga cepet beristri juga yaah :D

      Delete
  2. profesi gw sebagai supir taxi di jakarta ini,,,pengalaman gw ttg istrinya yg selingkuh,,,maupun suaminya yg selingkuh,,,sudah bener2 bikin puyeng kepala gw,,,ada yg sore2 keluar dr hotel,,,pas naik taxi gw,,,eh pas nyampe di rumahnya suami dia lagi cuci motor,,,udah macem2 kelakuan yg selingkuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga sering mengamati di sekitar, perselingkuhan sepertinya sudah menjadi hal yang lumrah -_-

      Delete
  3. pastikan jangan terjadi kufur iman dengan menyatakan andaikan...andaikan.....itu terjadi karena memang dibangun dan difasilitasi oleh para pihak pezina untuk terjadi.
    bersikaplah setelah terjadi...ceraikan istri tanpa maaf dan ampunan dunia akherat,itu bayaran balik karena dia mencederai pernikahan yg suci juga mengkhianati suami juga menginjak harga diri laki2,suami dirugikan dunia,sementara istri pezina dirugikan dunia akherat karena tiada ampunan suami tadi,ia sudah memegang tiket toll menuju neraka jahanam.
    setelah dicerai jadilah statusnya janda zina,dinikahi sama selingkuhannya? biasanya sih laki2 selingkuhannya sembari ngopi2 bersama temannya malah ngomong:"ngapain gua nikahin si itu yg sdh dicere lakinya...masih sah ada lakinya aja bisa gua pake puas2...dinikahin juga ntar dia kasi barang dia ke laki lain"
    hina kan? rendah kan? ya...lebih rendah derajat janda zina dari derajat pelacur,itulah kalau Allah sdh mau membalikkan iman dari ummatnya yang membangkang.
    ingat2 saja,biasanya saat perempuan pezina itu sedang sakaratul maut akan mencari mantan suami utk minta ampunan,jauhi sekalian,mantapkan hati bahwa ia harus membayar dunia akherat atas perbuatannya pada suami,dibujuk siapapun jangan ampuni,lepaskan itu menjadi urusanNya,Ia yg menyatukan suami dengan perempuan yg jadi istrinya,jika istri menyimpang sampai zina kembalikan saja padaNya,hablunminannaas nya:jangan ampuni.

    ReplyDelete

Silahkan masukkan komentar Anda, berbagi pengetahuan dan sudut pandang Anda. Setiap artikel sangat memungkinkan untuk diperbaiki dan dilakukan pengeditan..