Fatwa MUI Tentang Hukum Makan Kepiting

Fatwa MUI Tentang Hukum Memakan Kepiting

HUKUM MEMAKAN KEPITING

Dengan memperhatikan pendapat para ulama tentang definisi dari حيوان البحر (binatang yang hidup di air/laut) dan مايعيش في بر وبحر (binatang yang hidup di laut dan di darat), Komisi Fatwa MUI dalam rapatnya menyimpulkan bahwa kepiting adalah binatang air, bukan binatang yang hidup di dua alam (laut dan darat), sehingga hukum mengonsumsinya adalah halal berdasarkan keumuman dalil tentang binatang laut..

Allah ta'ala berfirman :

أُحِلَّ لَكُمْ صَيْدُ الْبَحْرِ وَطَعَامُهُ مَتَاعًا لَكُمْ

"Dihalalkan bagimu binatang buruan laut dan makanan (yang berasal) dari laut sebagai makanan yang lezat bagimu.." [QS. Al-Maidah: 96]

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda :

هُوَ الطَّهُورُ مَاؤُهُ والْحِلُّ مَيْتَتُهُ

"Laut itu suci airnya dan halal bangkainya.." [HR. Khamsah]

Maka pada tanggal 15 Juni 2002 Komisi Fatwa MUI menetapkan :

1. Kepiting adalah halal dikonsumsi sepanjang tidak menimbulkan bahaya bagi kesehatan manusia..

2. Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dengan ketentuan jika di kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan, akan diperbaiki sebagaimana mestinya..

KEPITING ADALAH BINATANG AIR

Dalam fatwa tersebut dijelaskan :

Pendapat Dr. Sulistiono (Dosen Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan IPB) dalam makalah Eko-Biologi Kepiting Bakau (Scylla spp) dan penjelasannya tentang kepiting yang disampaikan pada Rapat Komisi Fatwa MUI pada hari Sabtu, 15 Juni 2002 antara lain sebagai berikut :

A. Ada 4 (empat) jenis kepiting bakau yang sering dikonsumsi dan menjadi komoditas, yaitu :
  1. Scylla Serrata,
  2. Scylla Tranquebarrica,
  3. Scylla Olivacea, dan
  4. Scylla Paramamosain.
Oleh masyarakat umum, keempat jenis kepiting bakau ini hanya disebut dengan "kepiting".

B. Kepiting adalah jenis binatang air, dengan alasan :
  1. Bernafas dengan insang,
  2. Berhabitat di air,
  3. Tidak akan pernah mengeluarkan telur di darat, melainkan di air karena memerlukan oksigen dari air.
C. Kepiting, termasuk keempat jenis di atas (perhatikan poin A) hanya ada yang :
  1. Hidup di air tawar saja,
  2. Hidup di air laut saja, dan
  3. Hidup di air laut dan di air tawar;
Tidak ada yang hidup atau berhabitat di dua alam : di laut dan di darat.

>> Teks fatwa lengkap dapat diunduh pada Halaman Download

——○●※●○——

Esha Ardhie
Sabtu, 04 Juni 2016


Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Barangsiapa yang menunjuki kepada kebaikan, maka dia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengerjakannya." [HR. Muslim no. 1893]


Blognya Esha Ardhie Updated at: 4:31:00 PM

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan masukkan komentar Anda, berbagi pengetahuan dan sudut pandang Anda. Setiap artikel sangat memungkinkan untuk diperbaiki dan dilakukan pengeditan..