Ketika Akhwat Rindu Sama Ikhwan

Ketika Akhwat Rindu Sama Ikhwan

Kiat-Kiat Menepis Kerinduan Yang Mendalam


>> Pertanyaan :

Assalamu’alaykum ana mau nanya, bagaimana cara menghilangkan rasa rindu kepada ikhwan? Dahulu ikhwan itu yang duluan menghubungi ana karena belum tau tentang ilmu syar’i ini, ana ladenin chattingannya. Sekarang setelah ana tinggalkan ikhwan itu ada perasaan rindu di hati ana, ustadz. Ana pengen kali meghilangkannya ustadz bagaimana caranya..?

>> Jawaban :

Wa'alaikumussalam warahmatullah wabarakatuh. Rindu terhadap seseorang itu perasaan manusiawi yang wajar. Namun kerinduan itu menjadi hal yang tidak wajar dan melampaui batas bila ditujukan kepada orang-orang yang bukan mahramnya atau yang belum halal bagi dirinya..

Para Ulama mengatakan, hati yang kosong dari rindu dan kecintaan kepada Allah, maka hatinya akan mudah terjangkit oleh penyakit ini. Sedangkan hati yang dipenuhi kecintaan dan kerinduannya kepada Allah, maka akan selamat dari serangan virus penyakit ini. Sekalipun hal itu pernah terlintas dalam hatinya, maka ia akan langsung menepisnya dan mengarahkan rasa cinta serta rindunya itu kepada Allah..

Oleh sebab itu, kiat yang paling ampuh untuk melawan serangan virus tersebut yaitu dengan mengikhlaskan rasa rindu dan cintanya itu karena Allah semata. Hati yang ikhlas dalam cinta dan rindu akan menjadi sebab bertambahnya ketaatan ia kepada Allah. Jiwanya akan semakin mudah terkendali, ia mampu menepis seruan-seruan hawa nafsunya yang mengajak dirinya untuk melampui batasan-batasan Allah. Maka dari itu kami nasehatkan kepada saudari:

1. Kenalilah Allah lebih dekat, sehingga saudari lebih cinta kepada-Nya lebih dari segala-galanya, karena seseorang itu tidak akan mampu meninggalkan orang yang dicintainya, sehingga ia memperoleh kekasih lain yang lebih dicintainya..

2. Sibukkan diri dengan hal-hal yang bermanfaat, sebab jika diri tidak disibukkan dengan hal-hal yang baik maka ia akan tersibukkan dengan hal-hal yang sia-sia..

3. Banyak berdoa kepada Allah agar hati dapat khusyu’ dan thuma’ninah dalam menjalankan ketaatan kepada-Nya..

4. Jika saudari ingin meninggalkan sesuatu, maka tinggalkanlah karena Allah, niscaya Allah akan menggantikannya dengan sesuatu yang lebih baik..

5. Bergaullah dengan orang-orang shalih, karena permisalan teman yang baik itu bagai penjual minyak wangi, sekalipun kita tidak mendapatkan minyaknya, minimal aroma wanginya membekas pada diri kita. Wabillaahit tawfiq..

Baca Juga : Proses Ta'aruf Syar'i Hingga Jenjang Pernikahan

——○●※●○——

Sumber : Whatsapp Group | المدسة السلفية

Esha Ardhie
Selasa, 04 Agustus 2015


Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Barangsiapa yang menunjuki kepada kebaikan, maka dia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengerjakannya." [HR. Muslim no. 1893]


Blognya Esha Ardhie Updated at: 1:20:00 PM

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan masukkan komentar Anda, berbagi pengetahuan dan sudut pandang Anda. Setiap artikel sangat memungkinkan untuk diperbaiki dan dilakukan pengeditan..