Kisah Tidak Nyata: Seekor Semut Membawa Setetes Air Hendak Memadamkan Api Yang Membakar Ibrahim

Kisah Semut Menolong Nabi Ibrahim

Disebutkan Sebuah Kisah :


Di saat Nabi Ibrahim dibakar Raja Namrud, seekor semut membawa setetes air. Seekor burung kemudian bertanya, "Untuk apa kamu bawa air itu..?"


"Ini air untuk memadamkan api yang sedang membakar kekasih Tuhan, Ibrahim.."


"Hahahaa, tak akan guna air yang kamu bawa." Kata burung..


"Aku tahu, tetapi dengan ini aku menegaskan di pihak manakah aku berada.."


>> Pertanyaan :


Apakah kisah tersebut shahih..?


>> Jawaban :


Itu bukanlah hadits Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam. Bukan pula kisah yang berasal dari al-Quran dan Sunnah. Itu adalah DONGE
NG buatan yang entah siapa yang membuatnya..

Redaksinya (disertai faidah yang mereka disebutkan -ed) adalah sebagai berikut:

عندما قام النمرود بإلقاء سيدنا إبراهيم عليه السلام في النار ، سمعت بهذا الخبر نملة ، فكرت هذه النملة في نفسها :

ما العمل ؟ ....
وكيف أستطيع أن أساعد خليل الله ؟ ....
لا يجب عليّ أن أقف مكتوفة اليدين !! ، فإن الله سيسألني يوم القيامة .
ذهبت تلك النملة وصنعت من العيدان الصغيرة وعاءً محكماً ، ثم اتجهت إلى البحيرة وقامت بملئه بالماء ، وحملته بشقِّ الأنفس على ظهرها ، واتجهت باتجاه مكان النار التي أشعلها النمرود .
وفي طريقها التقى بها غراب ، سألها الغراب مستغرباً :
الغراب : إلى أين أيتها النملة ؟
النملة : إلى مدينة النمرود .
الغراب : وما هذا الذي تحملينه , وتتعثرين في حمله ؟
النملة : إنه وعاء ماء .
الغراب : ولماذا الماء ؟
النملة : ألم تسمع أن النمرود لعنه الله أوقد ناراً عظيمة لإحراق خليل الله إبراهيم عليه السلام ؟
الغراب : لا لم أسمع ، ولكن لم أفهم ما علاقة حملك للماء بذلك ؟
النملة : أريد أن أساهم في إطفاء هذه النار .
الغراب ( ساخراً ) : هل تعتقدين يا غبية أنك تستطيعين بهذا الوعاء الصغير إطفاء نارٍ كبيرة كنار النمرود .
النملة : أعلم أنني لن أستطيع إطفاء النار ، فهي خارج طاقتي وتحمّلي ، ولكن أفعل ذلك لسببين .
الغراب : وما هما ؟
النملة : الأول : أني حددت هدفي ، فأنا أعلم ما أريد ، فلست من النوع المتخاذل الذي يرضى بالواقع السيء ، ولو كان خارج قدرتي .
الغراب : والثاني !!
النملة : حتى أعذر نفسي أمام ربِّي ، أني رأيت خليله يحترق ولم أفعل شيئاً ، فأنا أقوم بما أستطيع ،
فلم أتعوّد أن أكون على هامش الحياة .
سخر الغراب منها وتابع طريقه ضاحكاً ، أما النملة الصادقة فاستمرت نحو نار النمرود ،
مملوءة بالعزيمة والإيمان .
الفوائد المستمدة من القصة :
1) اعمل مهما كانت قدراتك أو إمكاناتك ضعيفة ، فالمهم أن تعمل .
2) لا ترضى بواقعٍ سيء ، بل دائماً كن ساعياً لزيادة حسنه ولإنقاص سوءه .
3) حدِّد أهدافك ، وما تريد ، ولا تعشْ متخبِّطاً تائهاً لا تعرف ما تريد ، وما تعمل .
4) لا تسمع لمن يريد أن يثبط همتك ، بل امضِ في نشاطك ، ولا تتأثر بهم ، فهم فاشلون
يريدون فشلك .
5) اعلم أن الله سيسألك عن عملك في الدنيا ، وماذا حققت في حياتك

Ketika Namrud memutuskan untuk melemparkan Ibrahim ke dalam api, seekor semut mendengar kabar itu. Si semut lantas berpikir, "Apa yang harus kuperbuat? Bagaimana mungkin aku sanggup menolong khalilullah? Tak boleh bagiku untuk berdiam diri dan membiarkan itu terjadi karena Allah akan mempertanyakanku pada hari kiamat."


Si semut pun membuat bejana dari kayu kecil, lalu pergi ke danau dan memenuhi bejana yang dibuatnya itu dengan air. Ia memikul bejana air itu dengan susah payah di atas punggungnya. Langkahnya pasti menuju tempat api yang telah dinyalakan oleh Namrud. Dalam perjalanan ke sana, si semut bertemu dengan seekor gagak, lalu si gagak bertanya dengan perasaan aneh,


Gagak : "Mau ke mana kau semut?"


Semut : "Aku mau ke kota raja."


Gagak : "Apa yang kamu pikul itu sampai-sampai kau begitu payah membawanya?"


Semut : "Aku membawa bejana berisi air."


Gagak : "Untuk apa air itu?"


Semut : "Tidakkah kau mendengar bahwa Namrud laknatullah telah menyalakan api untuk membakar Khalilullah Ibrahim ‘alaihis salam?"


Gagak : "Tidak, aku belum mendengar kabar itu. Namun, aku tak mengerti hubungan itu dengan air yang kau bawa ini?"


Semut : "Aku ingin turut ambil bagian untuk memadamkan api si Namrud."


Gagak (seraya mencemooh) : "Hai semut bodoh, apakah kau merasa yakin bahwa dirimu bisa memadamkan api besar Namrud dengan sedikit air dalam bejana kecil ini?"


Semut : "Aku tahu bahwa aku takkan mampu memadamkan api besar itu karena hal itu memang berada di luar kemampuanku. Akan tetapi aku melakukan ini karena dua alasan."


Gagak : "Apa kedua alasan itu?"


Semut : "Aku memastikan (di posisi mana aku berdiri) dan mengetahui sasaranku sehingga aku tahu apa yang kutuju. Dengan demikian aku bukanlah jenis makhluk yang tak peduli sehingga rela dengan keburukan yang terjadi. Aku harus punya andil untuk memberikan pertolongan meskipun itu di luar kemampuanku."


Gagak: "Apa alasan kedua?"


Semut : "Agar aku punya alasan yang benar di depan Rabb-ku. Aku mengetahui khalilullah akan dibakar tapi aku tak melakukan apa-apa? Oleh karena itu aku bangkit memberikan bantuan sebesar kemampuanku. Aku tak mau membiasakan diri hidup tanpa kepedulian."


Gagak pun mencemooh seraya meneruskan perjalanannya sambil tertawa. Adapun si semut yang tulus, ia berjalan terus menuju api Namrud dengan hati yang dipenuhi tekad kuat dan iman.


Faidah-Faidah Yang Terkandung Dalam Dongeng


(1) Berbuatlah (berkontribusilah) meskipun kemampuan dan kesanggupanmu lemah. Yang penting itu berbuat.


(2) Janganlah rela dengan hal yang buruk, bahkan senantiasalah berusaha untuk pertambahan kebaikan dan meminimalisir keburukan.


(3) Tetapkan (titik keberpihakanmu) dan arah-arah tujuanmu, jangan hidup terombang-ambing tanpa arah tujuan dan tak berbuat dengan pasti.


(4) Jangan pedulikan orang yang menghalangi semangatmu, tetaplah teguh menjalani. Tak usah kau hiraukan mereka karena mereka itu orang pengecut yang gagal dan menginginkanmu seperti mereka.


(5) Ketahuilah bahwa Allah akan mempertanyakanmu atas apa yang telah kau perbuat di dunia dan pengejawantahannya dalam kehidupanmu. Apakah kau berbuat untuk menyeru kepada-Nya.


——○●※●○——


Dijawab Oleh Ustadz Hendra Wibawa Wangsa Widjaja dalam Group FB "Mendekatkan Hadits & Sunnah Ke Hadapan Ummat"

Esha Ardhie

Rabu, 23 Maret 2016


Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Barangsiapa yang menunjuki kepada kebaikan, maka dia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengerjakannya." [HR. Muslim no. 1893]


Blognya Esha Ardhie Updated at: 11:43:00 AM

3 komentar:

  1. ya bagaimana bila berjuta juta juta semut yang membawa tetesan air.... bisa seperti rintik rintik hujan

    ReplyDelete
  2. Tambah dikit kisah dongeng ini persis seperti kondisi sekarang ini Kusus nya di jakarta yaitu sebagai penentang Ahok atau pendukung Ahok .. Ceritanya hampir sama yaitu ketika Nabi Ibrahim as dilempar hidup-hidup ke kobaran api yang disiapkan oleh Namrud, ada dua ekor binatang yang turut berpihak dan berkontribusi baik terhadap Nabi Ibrahim as maupun kepada Namrud binatang tersebut adalah SEMUT dan CICAK. Singkat cerita, SEMUT berlari-lari berusaha memadamkan api yang membakar Nabi Ibrahim as dengan membawa butiran air di ujung mulutnya. Perilaku SEMUT tersebut membuat semua binatang heran dan bertanya-tanya, sehingga seekor Cicak bertanya.

    Cicak (seraya mencemooh) : Wahai SEMUT, kamu mau apa di sekitar kobaran api itu?
    Semut : "Aku mau memadamkan api agar Nabi Ibrahim as tidak terbakar!"
    Cicak : "Tidak mungkin setetes air yang ada di mulutmu mampu memadamkan kobaran api yang sangat besar itu."
    Semut : "Memang air ini tidak akan bisa memadamkan api itu, tapi ini kulakukan paling tidak semua akan melihat bahwa aku di pihak yang mana."

    Dari peristiwa itu, sang SEMUT mengajarkan hikmah kepada manusia setidaknya ada 3 hal, yaitu:

    1. Berani menunjukkan identitas diri dalam sebuah perjuangan, tidak bersikap munafik di mana perkataan tidak sesuai perbuatan;
    2. Komitmen membela yang benar, bukan membela yang bayar di mana kebenaran disembunyikan dan kejujuran tak dihargai; dan

    3. Berani berkorban demi tegaknya kebenaran, sebaliknya ketidakbenaran yang terjadi harus segera dikritik karena pembiaran terhadap ketidakbenaran tersebut lama-kelamaan seakan menjadi sebuah kebenaran.

    Di sisi lain, CICAK ikut meniup api yang dibuat oleh Namrud agar semakin membesar. Memang tiupan CICAK tidak akan bisa membesarkan kobaran api itu, tapi dengan apa yang dilakukan CICAK itu semua akan tahu bahwa CICAK ada di pihak yang mana.

    Dan sekarang Di manakah anda berpihak sebagai pendukung atau penetang

    ReplyDelete
  3. Izin copas yah admin... Inspirational story...

    ReplyDelete

Silahkan masukkan komentar Anda, berbagi pengetahuan dan sudut pandang Anda. Setiap artikel sangat memungkinkan untuk diperbaiki dan dilakukan pengeditan..